PKJ 220 - JIWAKU, MARI, NYANYI

PKJ.220 JIWAKU, MARI, NYANYI Syair: Du meine Seele, singe, Mazmur 146, Paul Gerhardt, 1653, Terjemahan: H. A. Pandopo, 1987, Lagu: Johann Georg Ebeling, 1966 do = bes 1 ketuk 1. Jiwaku, mari, nyanyi! Tuhanmu pujilah, yang dalam t'rang sorgawi dipuji, disembah. Hendak di dunia ini 'ku turut bermazmur, selagi 'ku di sini padaNya bersyukur! 2. Bahagialah selalu yang beriman penuh kepada Allah Yakub, Penolong yang teguh. Tiada manusia hebat dan mulia, yang menandingi Dia; abadi kasihNya! 3. Dia Yang Mahakuasa, Pencipta semesta; dibuatNya angkasa dan bola dunia, seluruh isi bumi, makhluk yang terbesar, segala yang menghuni bahari yang besar. 4. Dia yang mahaadil, tindakanNya bersih dan Ia memberkati yang tulus pekerti. Tuhan tetap setia selama-lamanya dan korban kelaliman dibela olehNya. 5. Dia Yang Mahakasih, Penolong kaum lemah. Yang tak berharap lagi dibuatNya lega; yang lapar boleh makan Tuhan yang memberi; tawanan dibebaskan dari tempat ngeri. 6. Yang buta dicelikkan kembali matanya. Insan yang dikucilkan kembali harkatnya. Tuhan menaruh kasih kepada yang benar, tetapi orang fasik celakanya besar. 7. Bolehkah aku ini, manusia lemah, memuji, menghampiri yang Mahamulia? Namun selaku warga di kerajaanNya 'ku sorak: Tuhan Raja selama-lamanya!